Rita Widyasari

Visa Ditolak, Enam Siswi Afghanistan batal Ikut Kompetisi Robot Di AS

Dunia  SENIN, 10 JULI 2017 , 18:21:00 WIB | LAPORAN: AMELIA FITRIANI

Visa Ditolak, Enam Siswi Afghanistan batal Ikut Kompetisi Robot Di AS

Tim robotika Afghanistan/AP

RMOL. Sebanyak enam siswi dari Afghanistan terpaksa menelan kenyataan bahwa mereka tidak bisa mengikuti kompetisi robotika internasional di Amerika Serikat bulan ini. Hal ini lantaran permohonan visa mereka ditolak sebanyak dua kali.
Gadis-gadis itu ingin menunjukkan kepada dunia bahwa orang Afghanistan juga bisa membuat robot buatan tangan. Namun dari 162 tim yang berencana berpartisipasi, gadis-gadis Afghanistan adalah satu-satunya tim yang ditolak visa oleh AS dan harus berpartisipasi dari jauh melalui sambungan video,

"Ketika kami mendengar bahwa kami ditolak, kami kehilangan harapan," kata Sumaya Farooqi, salah seorang siswi yang ditolak visanya.

"Kami mengajukan permohonan visa AS dan kami ditolak lagi," sambung gadis berusia 14 tahun ini seperti dimuat Associated Press.

Farooqi dan rekan setimnya sudah menghadapi hambatan yang tampaknya tidak dapat diatasi bahkan sampai pada suatu titik di mana mereka dapat meminta izin untuk hadir. Butuh waktu enam bulan untuk mempersiapkan diri, sering bekerja tujuh hari dalam seminggu, karena mereka membangun robot yang bisa memilah bola, memiliki kemampuan untuk mengenali warna oranye dan biru, dan dapat memindahkan benda-benda untuk menempatkannya di tempat yang benar.

Gadis-gadis itu menempuh perjalanan dari rumah mereka di Herat setelah meyakinkan anggota keluarga untuk membiarkan mereka pergi. Mereka menempuh perjalanan sejauh 800 kilometer ke Kedutaan Besar AS di Kabul dua kali karena permohonan mereka ditolak untuk pertama kalinya, walaupun lokasi tersebut menjadi sasaran sebuah bom truk yang mematikan pada tanggal 31 Mei di mana lebih 150 orang terbunuh dan Lebih dari 400 lainnya luka-luka.

Afghanistan bukan bagian dari larangan perjalanan yang diterapkan oleh Presiden AS Donald Trump.

Departemen Luar Negeri AS menolak untuk mengomentari mengapa aplikasi visa tim Afghanistan ditolak, dengan mengatakan bahwa semua aplikasi visa diadili berdasarkan kasus per kasus sesuai dengan hukum AS. Badan tersebut mengutip sebuah ketentuan dalam Undang-Undang Imigrasi dan Kewarganegaraan Yang "melarang kita membahas kasus visa individual."

Kompetisi ini merupakan inisiatif oleh First Global, sebuah badan amal nirlaba yang memegang tantangan robotika internasional tahunan dengan harapan memicu semangat sains dan teknologi di kalangan siswa sekolah menengah atas di seluruh dunia. Ini adalah kompetisi bergaya "Olimpiade" di mana satu tim dari setiap negara diundang untuk berpartisipasi dan berlangsung dari 16-18 Juli di Washington D.C. [mel]
Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Kesehatan Setnov Belum Stabil

Kesehatan Setnov Belum Stabil

, 22 SEPTEMBER 2017 , 13:00:00

Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

Rizieq Pulang, Polisi Tunggu Di Bandara

, 21 SEPTEMBER 2017 , 21:00:00

HUT TNI 72

HUT TNI 72

, 22 SEPTEMBER 2017 , 05:10:00

Dukung Kemajuan Ekonomi Digital

Dukung Kemajuan Ekonomi Digital

, 22 SEPTEMBER 2017 , 00:35:00

Kunjungi Booth BCA Di Banking Expo

Kunjungi Booth BCA Di Banking Expo

, 22 SEPTEMBER 2017 , 01:23:00