Verified

Krisis Qatar Bisa Jadi Pelajaran Bagi Singapura

Dunia  SENIN, 10 JULI 2017 , 21:23:00 WIB | LAPORAN: AMELIA FITRIANI

Krisis Qatar Bisa Jadi Pelajaran Bagi Singapura

Singapura/Net

RMOL. Krisis Teluk yang saat ini tengah menimpa Qatar memuat banyak pelajaran bagi Singapura.
Dalam tulisannya untuk media Straits Times, mantan wakil tetap Singapura untuk PBB, Kishore Mahbubani, baru-baru ini menjelaskan bahwa Mesir, Arab Saudi, UEA, Bahrain, Yaman dan Libya secara tiba-tiba memotong hubungan diplomatik dengan Qatar, dengan alasan Qatar ikut campur dalam urusan internal mereka. Akibatnya, negara-negara ini telah menutup wilayah udara mereka antara negara mereka dan Qatar.

Hal ini menyebabkan banyak penderitaan bagi Qatar karena sebanyak 40 persen makanannya masuk melalui perbatasan Saudi. Saudi mengatakan Qatar membagi barisan internal Saudi, menghasut melawan negara, melanggar kedaulatannya, mengadopsi berbagai kelompok teroris dan sektarian yang bertujuan untuk mendestabilisasi wilayah tersebut.

Ia menjelaskan bahwa Qatar telah membuat kesalahan dengan berpikir bahwa dengan uang minyaknya, ia dapat bertindak sebagai "kekuatan tengah dan mengganggu urusan di luar perbatasannya".

"Qatar percaya bahwa gundukan uang dan hubungannya yang erat dengan AS akan melindunginya dari konsekuensi," tambah Kishore.

"Dengan melakukan hal itu, Qatar mengabaikan peraturan geopolitik yang abadi: negara-negara kecil harus berperilaku seperti negara-negara kecil," tambahnya.

Ia melanjutkan dengan mengutip tulisan sejarawan Thucydides, yang terkenal, "Benar, saat dunia berjalan, hanya pertanyaan soal kesetaraan dalam kekuasaan, ssaat yang kuat melakukan apa yang mereka bisa dan yang lemah menderita apa yang mereka harus (derita)".

Dengan kata lain, jelasnya, "mungkin" adalah "benar" yang sesungguhnya. Ia menyebut bahwa Lee Kwan Yew (LKY) adalah pengecualian, di masa lalu, LKY sebagai pemimpin Singapura kecil, akan berkomentar secara terbuka dan bebas mengenai kekuatan besar, termasuk Amerika dan Rusia, China dan India. Tapi Kishore mencatat bahwa LKY adalah sebuah pengecualian,

"Dia telah mendapatkan hak untuk melakukannya karena kekuatan besar memperlakukannya dengan hormat sebagai negarawan global. Jadi, meski Singapura adalah negara kecil, kekuatan besar menganggap LKY sebagai negarawan global dan menghormatinya," jelasnya.

"Kami sekarang berada di era pasca Lee Kuan Yew. Sayangnya, kita mungkin tidak akan pernah lagi memiliki negarawan yang dihormati secara global seperti Lee. Akibatnya, kita harus mengubah perilaku kita secara signifikan," Kishore memperingatkan.

"Apa hal pertama yang harus kita lakukan? Kita harus menahan diri untuk mengomentari hal-hal yang melibatkan kekuatan besar," jelasnya.

Kishore menjabarkan bahwa jika seseorang tidak dipandang sebagai "negarawan global" seperti LKY, jangan bertingkah seperti itu. Ia juga memperingatkan bahwa PM Lee Hsein Loong saat ini seharusnya lebih berhati-hati dalam penilaian atas sejumlah isu global, seperti pengadilan atas sengketa Laut Cina Selatan.

"Oleh karena itu, akan lebih bijaksana untuk lebih berhati-hati dalam menilai sebuah pengadilan internasional mengenai arbitrase yang Filipina tempel melawan China mengenai China Selatan Sengketa laut, terutama sejak Filipina, yang terlibat dalam kasus ini, tidak ingin menekannya," jelasnya.

Ia berusaha memberi tahu pemerintah PM Lee untuk bersikap lebih pragmatis dalam menangani masalah, karena PM Lee selalu bersikeras untuk "menegakkan hukum internasional" sehubungan dengan pengadilan internasional mengenai arbitrase perselisihan Laut Cina Selatan. [mel]
Baper Meter
 Loading...
Suka
Suka
0%
Kocak
Kocak
0%
Sedih
Sedih
0%
Marah
Marah
0%
Kaget
Kaget
0%
Tidak Peduli
Tidak Peduli
0%
Waspada
Waspada
0%
Takut
Takut
0%

Komentar Pembaca
Kali Ini, Khofifah Pasti Menang!

Kali Ini, Khofifah Pasti Menang!

, 17 OKTOBER 2017 , 19:00:00

Singgung Pribumi, Anies Menyulut Perpecahan
Resmi Berikan Dukungan

Resmi Berikan Dukungan

, 16 OKTOBER 2017 , 01:49:00

Bahas Pembangunan Jakarta

Bahas Pembangunan Jakarta

, 16 OKTOBER 2017 , 04:10:00

Cek Kesiapan Ujian CPNS

Cek Kesiapan Ujian CPNS

, 16 OKTOBER 2017 , 05:02:00