Putra PM Israel "Memalak" Putra Taipan Gas

 RABU, 10 JANUARI 2018 , 12:47:00 WIB | LAPORAN: AMELIA FITRIANI

Putra PM Israel "Memalak" Putra Taipan Gas

PM Israel dan putranya/CNN

RMOL. Putra sulung Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Yair Netanyahu menjadi sorotan baru-baru ini setelah sebuah rekaman rahasia tahun 2015 dari luar sebuah klub strip menampilkan percakapan antara Yair dan dua temannya.
Rekaman itu bocor dan disiarkan di Channel 2 Israel awal pekan ini.

Dalam rekaman itu, Yair yang saat ini berusia 26 tahun, terdengar meminta uang dari Ori Maimon yang adalah putra Kobi Maimon, seorang taipan gas Israel.

"Ayah saya banyak membantu Anda, Saudaraku," kata Yair kepada Ori.

"Anda harus bersikap baik padaku," sambungnya sambil tertawa.

Yair menambahkan bahwa ayahnya telah berjuang di Knesset atau parlemen Israel.

"Ayahku berjuang untuk itu, aku ingat," tambahnya.

Saat itulah Yair meminta Ori untuk menyediakan uang sekitar 100 dolar AS.

"Kamu menangis lebih dari 400 syikal," kata Yair mengejek Ori.

"Ayah saya menyortir ayahmu dengan 20 miliar dolar dan Anda menangis untuk lebih dari 400 syikal?" dia menambahkan sambil tertawa.

Kemudian, dalam rekaman yang sama, Roman Abramov, teman lain Yair, yang bergabung dengan keduanya di klub strip itu ikut bersuara pada saat itu.

"Percakapan ini seharusnya tidak terjadi, Tuhan selamatkan kita. Tuhan, jika ini keluar, itu akan menjadi neraka," sebutnya.

CNN mengabarkan bahwa kontrak gas yang dirujuk dalam percakapan tersebut adalah proposal, oleh Kementerian Keuangan Israel, untuk membagi pendapatan masa depan antara perusahaan negara dan swasta.

Proposal ini dirancang untuk merangsang investasi di industri gas alam yang sedang berkembang di Israel namun dikecam oleh para pengkritiknya sebagai korup.

Rekaman tersebut bocor bersamaan pada saat bersamaan Benjamin Netanyahu terlibat dalam kontroversi seputar undang-undang mengenai deposit gas alam yang baru ditemukan di Laut Mediterania.

Rekaman muncul saat Netanyahu diselidiki dalam dua dugaan kriminal yang melibatkan tuduhan penyuapan, kecurangan dan pelanggaran kepercayaan. Benjamin Netanyahu membantah melakukan kesalahan.

Menanggapi rekaman tersebut, dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (7/1), keluarga Netanyahu mengkritik keputusan Channel 2 untuk menyiarkan rekaman tersebut dan membantah Yair terlibat dalam protokol gas tersebut.

Pihak keluarga menekankan bahwa Yair dalam rekaman itu hanya bercanda. Keluarga juga membantah melakukan kesalahan atas nama Perdana Menteri terkait kesepakatan gas tersebut.

"Setiap orang tua yang menyaksikan laporan tersebut harus memikirkan bagaimana reaksi mereka jika setiap ekspresi salah anak mereka menjadi berita utama di Channel 2, dan setiap kali mereka meninggalkan rumah, itu berubah menjadi penyelidikan dan setiap percakapan diubah menjadi sebuah rekaman tersembunyi," kata juru bicara keluarga Netanyahu dalam pernyataan tersebut.

"PM tidak memiliki hubungan dengan Kobi Maimon, yang baru dia temui sekitar 10 tahun yang lalu. PM membawa protokol gas karena dia ingin mendorong persaingan ke ladang gas Tamar di bawah kepemilikan Kobi Maimon," tambahnya.

Yair secara pribadi juga mengeluarkan permintaan maaf karena ucapan tersebut dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan ke Channel 10 News Israel.

"Malam ini, saya melihat laporan 'kuning' yang memalukan yang menunjukkan rekaman tersembunyi ilegal dari percakapan yang berlangsung dua setengah tahun yang lalu," kata pernyataan Yair.

"Dalam percakapan malam hari, di bawah pengaruh alkohol, saya mengatakan hal-hal buruk tentang wanita dan hal-hal lain yang seharusnya tidak dikatakan. Hal-hal ini tidak mewakili pribadi saya, nilai-nilai yang saya pelajari dan apa yang saya percaya," tambahnya. [mel]

Komentar Pembaca
Penembakan Kader Prabowo, Bukan Soal Politik!
Supir Angkot: Hak Kami Direbut Anies!

Supir Angkot: Hak Kami Direbut Anies!

, 22 JANUARI 2018 , 17:00:00

Pesawat Hercules TNI Angkut Bantuan Kemanusiaan Untuk Warga Asmat
Kang Emil Angkat Koper

Kang Emil Angkat Koper

, 20 JANUARI 2018 , 20:57:00

Pengerukan Kali Ciliwung

Pengerukan Kali Ciliwung

, 20 JANUARI 2018 , 17:31:00