Hanura

6 Klaim Eks Bos FBI Dalam Memoar Yang Bikin Gatal Kuping Trump

 SABTU, 14 APRIL 2018 , 07:49:00 WIB | LAPORAN: AMELIA FITRIANI

6 Klaim Eks Bos FBI Dalam Memoar Yang Bikin Gatal Kuping Trump

James Comey/Net

RMOL. Bekas Direktur FBI James Comey yang dipecat Trump tahun lalu baru-baru ini membuat memoar yang membuat "gatal" telinga Trump.
Pasalnya, dalam memoar tersebut, Comey banyak mengeluarkan klaim dan penilaian pedas soal Trump.

Publikasi itu mengibaratkan Trump sebagai bos mafia dan rincian fiksasinya serta kaitannya dengan Rusia.

Berikut setidaknya enam klaim soal Trump yang dimuat dalam memoar Comey yang dirilis pekan ini:

1.Mirip mafia

Comey yang dalam rekam jejaknya pernah menjadi jaksa dan membantu memecah keluarga kejahatan Gambino, dilaporkan membandingkan Trump dengan seorang raja kejahatan.

Dia menulis bahwa interaksi dengan presiden memberinya kilas balik untuk karirnya sebelumnya sebagai jaksa.

"Lingkaran diam persetujuan," tulisnya.

"Bos dalam kendali penuh. Sumpah kesetiaan. Dengan pandangan 'kita lawan mereka'," sambungnya.

"Kebohongan tentang segala hal, besar dan kecil, dalam pelayanan untuk beberapa kode kesetiaan yang menempatkan organisasi di atas moralitas dan di atas kebenaran," jelas Comey.

2. Pelacur Moskow
Mantan bos FBI menulis bahwa setidaknya empat kali, Trump pernah dituduh dengan klaim yang tidak terverifikasi bahwa Trump menyaksikan para pelacur buang air kecil di sebuah kama rhotel selama perjalanan ke Moskow tahun 2013.

Tuduhan itu muncul dalam dokumen intelijen mentah yang disusun oleh mantan mata-mata Inggris yang disewa oleh musuh politik Trump untuk menggali hal-hal "kotor" tentang dirinya.

Comey mengatakan Trump marah membantah klaim dan memintanya untuk membuat FBI menyanggah tuduhan itu karena dinilai mengerikan untuk istrinya, Melania.

Dia menulis bahwa dia pertama kali membicarakan masalah ini pada pertemuan di Trump Tower, Januari 2017 sesaat sebelum pelantikannya.

Dalam wawancara dengan ABC News untuk mempromosikan buku itu, Comey mengatakan bahwa Trump mencela tuduhan tersebut dan sangat defensif.

"Dan dia (Trump) mulai membicarakannya, Anda tahu, 'Apakah saya terlihat seperti seorang pria yang membutuhkan pelacur', kata Trump pada saat itu," jelas Comey.

"Dan saya berasumsi dia menanyakan itu secara retoris, saya tidak menjawabnya, dan saya baru saja bergerak dan menjelaskan, 'Tuan, saya tidak mengatakan bahwa kami menghargai ini, saya tidak mengatakan kami mempercayainya. Kami hanya berpikir itu sangat penting untuk anda ketahui'," sambung Comey.

3. Trump dalam ketidakamanan yang mendalam
Comey mencatat bahwa dia tidak pernah melihat presiden tertawa selain di depan publik atau kamera. Dia menilai bahwa itu adalah tanda ketidakpuasan mendalam Trump serta ketidakmampuannya untuk menghargai humor orang lain.

Hal itu, menurutnya, adalah hal yang sedikit menakutkan dalam diri seorang presiden.

Dia menyimpulkan bahwa presiden tidak etis dan tidak terikat pada kebenaran dan nilai-nilai institusional dan menilai bahwa kepemimpinannya adalah transaksional yang didorong oleh ego.

4. Jaksa Agung kewalahan
Dalam memoar itu, Comey juga mengatakan bahwa Jaksa Agung Jeff Sessions sedikit membantu dia selama pertemuan Oval Office pada bulan Februari 2017 ketika Trump diduga meminta Comey untuk berbicara secara pribadi dengannya.

Mantan direktur FBI sebelumnya telah menuduh bahwa Trump mendesaknya untuk membatalkan penyelidikan penasehat keamanan nasional Michael Flynn, yang kehilangan pekerjaannya setelah berbohong tentang pertemuan dengan duta besar Rusia.

Comey mengatakan dia kemudian dihadapkan dengan Session tentang mengapa dia setuju untuk pergi.

"Anda harus berada di antara saya dan presiden," kata Comey menirukan perkataan Session pada saat itu.

Tapi Comey mengatakan Session tampak kewalahan dengan apa yang ditanganinya.

"Dia tidak mengatakan apa-apa. Saya membaca dalam posturnya dan menangkap pesan bahwa dia tidak akan bisa membantu saya," tambah Comey.

5. Obama hampir membuat Comey menangis

Comey dikecam oleh Demokrat karena membuka kembali penyelidikan atas email Hillary Clinton.

Namun direktur FBI mengatakan dia hampir meneteskan air mata setelah pemungutan suara oleh jaminan pribadi dari Presiden Obama tentang penanganannya terhadap penyelidikan Clinton.

Comey menulis bahwa presiden asal Demokrat itu mengatakan kepadanya dalam pertemuan Gedung Putih, "Saya memilih Anda menjadi direktur FBI karena integritas Anda dan kemampuan Anda," kata SOmey menirukan perkataan Obama saat itu.

Direktur FBI mengatakan dia hampir menangis ketika dia memberi tahu Obama bahwa dia hanya mencoba melakukan hal yang benar.

6. Rambut Trump

Comey mengatakan bahwa ketika ia pertama kali bertemu dengan Trump sebagai presiden terpilih, dia tampak terkejut dengan tubuh Trump yang tampak lebih pendek daripada yang dia lihat di televisi.

"Wajahnya tampak agak jingga," kata Comey.

"Dengan bulan-bulan setengah putih yang cerah di bawah matanya, di mana saya berasumsi dia menempatkan kacamata penyamak kulit kecil, dan rambut pirang cerah yang mengesankan, yang setelah diperiksa dengan cermat merupakan miliknya," tambah Comey seperti dikutip BBC. [mel]

Komentar Pembaca
Nursyahbani Katjasungkana - Derita Rakyat Tergusur (Bag.4)
Nursyahbani Katjasungkana - LGBT (Bag.3)
RR Terima Kiai Muda Jabodetabek

RR Terima Kiai Muda Jabodetabek

, 17 JULI 2018 , 20:39:00

Bunga Untuk Hakim

Bunga Untuk Hakim

, 12 JULI 2018 , 14:22:00

JK Jadi Saksi

JK Jadi Saksi

, 12 JULI 2018 , 00:26:00