Hanura

Diduga Korupsi, Najib Razak Dapat Bernasib Seperti Ferdinand Marcos

 SABTU, 19 MEI 2018 , 00:52:00 WIB | LAPORAN: WIDIAN VEBRIYANTO

Diduga Korupsi, Najib Razak Dapat Bernasib Seperti Ferdinand Marcos

Najib Razak/Net

RMOL. Kediaman mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak langsung digeledah polisi usai kalah dalam Pemilu Malaysia 2018 lalu. Lebih dari 350 kotak dan tas berisi uang tunai, perhiasan, dan tas bermerk disita dari tiga rumah milik Najib.
“Termasuk 284 kotak tas dan 72 buah koper berisi uang tunai, perhiasan, jam tangan ,dan barang berharga lainnya,” kata Kepala Polisi Kuala Lumpur, Amar Singh seperti dikutip New York Times, Jumat (18/5).

Amar tidak secara spesifik menyebut nilai pasti dari barang yang disita tersebut. Tetapi dia memastikan bahwa perhiasan Najib yang disita “agak besar”.

Najib dan Rosmah Mansor, berada dalam pusaran skandal dana investasi pemerintah dalam 1Malaysia Developmen Berhad (1MDB) yang berada di bawah pengawasan mereka. Dana investasi ini berjumlah 7,5 miliar dolar AS dan diduga sebanyak 731 juta dolar AS disimpan di rekening pribadi Najib.

Najib yang kalah dari Mahathir Mohamad di Pemilu Malaysia kini dalam ancaman penjara. Sebab, Mahathir dalam janji kampanyenya bertekad menelusuri aliran korupsi dari dana 1MDB itu.

Jika dugaan korupsi yang dituduhkan pada Najib benar, maka pria berusia 64 tahun itu akan bernasib sama dengan mantan Presiden Filipina Ferdinand Marcos.

Bedanya, kala itu Marcos tidak kalah dalam pemilu. Ia menang dalam pemilu tahun 1986. Namun begitu, di tahun yang sama Marcos ditumbangkan lewat Revolusi EDSA yang dipimpin Cory Aquino, janda Benigno Aquino.

Marcos kemudian melarikan diri ke Hawaii dengan menyandang tuduhan telah menggelapkan uang negara dan pinjaman dari luar negeri untuk kepentingannya dan kroni-kroninya.

Marcos meninggalkan utang luar negeri yang fantastis. Di awal kekuasaan Marcos, utang negara Filipina kurang dari 1 miliar dollar AS. Sementara setelah ditinggalkan Marcos pada 1986, utang negara membengkak menjadi 28 miliar dollar AS.

Marcos kemudian meninggal di Honolulu pada tahun 1989 akibat komplikasi penyakit ginjal, jantung, dan paru-paru.

Apakah, Najib Razak akan senasib dengan Ferdinand Marcos sebagai pemimpin yang menjadi pesakitan korupsi usai meninggalkan singgasananya? Kita tunggu lanjutan dari penyelidikan kasus Najib di Malaysia dan komitmen Mahathir mengungkap korupsi di ring satu Malaysia. [***]

Komentar Pembaca
#KataRakyat: Ulama Berpolitik, Emangnya Ngaruh?
Eks Politikus Gerindra Dukung Jokowi-Ma\'ruf

Eks Politikus Gerindra Dukung Jokowi-Ma\'ruf

, 19 SEPTEMBER 2018 , 17:00:00

Ratusan Mahasiswa Bergerak Ke Istana Tuntut Presiden Jokowi Turun Tahta
Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

Peluncuran Tagar #2019TetapPancasila

, 13 SEPTEMBER 2018 , 16:15:00

HMI Demo Jokowi

HMI Demo Jokowi

, 14 SEPTEMBER 2018 , 03:12:00